Di ketawain orang gila

Cerita bermula di Jumat siang, tanggal 8 Maret 2013, saat XII IPA3 lagi mumet gegara pelajaran fisika. Semua mukanya pada lesu, pucet, dan tak bergairah. Semua murid pada sibuk masing-masing. Contohnya Ijum (nama disamarkan) yang lebih milih nyerocos ketimbang merhatiin mr. Sar cuap-cuap dimuka. Aku kasian. Bukan sama mr. Sar yang ga diperhatiin Ijum. Tapi kasian sama temen yang duduk disebelah Ijum, yang juga jadi lawan bicara Ijum. Itu orang telinganya udah berlumut dengerin Ijum ngomong. Keliatan dari mukanya kalo dia dengerin Ijum penuh dengan keterpaksaan.
Ada lagi, mba pip (nama disamarkan lagi) yang malah sibuk muter-muter dikursi. Waktu ditanya “kamu nyatat mba ?” Dia langsung nyengir sambil geleng-geleng. Dan aku langsung mewek, mau pinjem catatan siapa aku ? Eeerrr~
Dan satu lagi, Jaeinoul (nama benar-benar disamarkan). Anak yang satu ini yang paling parah. Nyatet sih nyatet. Tapi tangannya broo~ nyuri kesempatan dalam kesempitan. Nih anak malah sibuk corat-coter dibukuku! Mending deh kalo isinya doa atau pujian buat yang punya. Lah ini, dia sibuk nulis SHINee dimana-mana T.T muji SHINee, dan yang lebih luar biasa, dia ngenye-ngenye Siwon dan SJ. Sial!!
Oke, lanjut!
Dan sekelebet ide gila muncul diotakku. Harlem shake. Tau apa artinya ? Yap, bikin video harlem shake. Aku langsung menuju Amy buat ngajuin usul dan kebetulan dia duduk dipaling depan. Dan dengan polosnya, aku main nyelonong ga peduli ama mr. Sar yang celingukan ngeliatin aku. Dengan gaya diskusi masalah rumus radioaktivitas, akhirnya kami deal. Dan rencana sudah disusun.
Berasa satu abad, akhirnya jam fisika kelar. Kita ngumpulin anak-anak satu kelas. Ngejaga pintu biar ga ada yang nyelonong pulang. Walaupun ujung-ujungnya tetep aja ada yang pulang. Dengan izin mr. Sar kami minjem lab fisika sebagai lokasi. Sebenernya pengen dikelas, tapi kelas bentuknya acak-kadut gitu.. ga menarik sama sekali. Ga lucu kalo shooting lokasnya kaya TPA gitu.
Next, kita bikin video. Dengan mbahera sebagai kameramen (walaupun ujung-ujungnya itu kamera hape ditempel kedinding).
Singkat cerita, kita sukses bikin video itu dengan gila. Keringet dimana-mana. Bau ketek pada nyebar. Berasa kaya abis senam kebugaran. Dan semua orang udah pada pulang. Seisi sekolah mungkin juga udah pulang. Soalnya sepi. Tinggal aku sama mbahera yang masih diem ngeliatin lab. Mbahera punya inisiatif buat ngebersihin lab sebelum pulang. Mau ga mau aku setuju. Pintu lab ditutup dan kami siap pulang. Niat pengen cari jalan yang agak muter, lewat kelas XI, cari sensasi dikit. Tapi waktu dipersimpangan kelas, mbaera yg lagi keasikan nunjuk kelas XII IPA3 “enab belum pulang yi” dan ngajakin aku ngobrol, dia ga sadar kalo dia (atau tepatnya kami) lagi menghadapi masalah besar. Orang gila. Ulang, kurang menakutkan. ORANG GILA! pas dipersimpangan kelas ada orang gila lagi ngais-ngais sampah. Aku yang kebetulan jalan dibelakang mbahera langsung stop. Pandangan kami bertemu. Gila, aku takuuut! Aku langsung nepok bahu mbahera “o-orang GILAAA RAAA!”.
Aku balik kanan bubar jalan. Ga tau gimana nasip mbahera, aku lari sekenceng-kencengnya. Rayi Heristyara absen no 11. Kalian tau ? Seorang yang sangat benci lari, paling tidak bisa lari dan selalu berada diurutan terakhir setiap kali olahraga lari, kini lari kesetanan. Ga tau rok yang asalnya panjang semata kaki jadi satu jengkal diatas dengkul. Teriak kesetan, ga tau orang dimesjid lagi pada siap-siap sholat jumat. Yang penting keselamatan. Lari sekenceng-kencengnya.
Dan setelah lari, aku ngeliat Ibu Munikah dan Ibu Widya sama 2 bocah (yang satu kayanya udah kawin sih) asik ngobrol di depan kantor. Langsung aja aku ikut nimbrung. Dengan napas yang masih memburu keringetan campur air hujan, aku teriak “hhh~ o-orang gila bu!!! Itu ada orang gila!!” Ga lama mbahera sampe. Dia ga kalah ngosngos-an. Ternyata, dia cuman asal lari tapi ga tau ada apa. Aku langsung mau koprol ditempat. “Orang gila a! Masa Aa ga liat? Aku parno!” Dan dia malah ketawa, “gila yi, lari kamu cepet bener! Ikut lomba menang deh!”. Aku jadi rasa kalo aku punya bakat terpendam…
Ibu Widya langsung ngintip kearah asal kita lari, tau apa yang beliau lihat ? “Ooh itu ga papa. Dia ga jahat. Di itu cuman suka ngorek-ngorek sampah” aku tetap bersikeras. Biar apapun namanya, dia tetep orang gila. Mentalnya terganggu. Dia ga waras. Biar kita pukulin pake palu juga dia cuman nyengir. Karena dia gila. Dan yang lebih wow lagi, ibu Widya bilang orang gilanya ketawa. Ketawa ? “Lihat! Dia ngetawain kalian lari” dan beliau-beliau pada ketawa semua.
Aku mikir, yang gila siapa ? Aku atau orang gila itu ?
Baru kali ini diketawain sama orang gila

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s