Tempat Baru dan Pembicaraan didalam Mobil

Hari ini aku menghuni tempat baru. Ya walaupun ga bener-bener baru tapi tempat yang bisa terbilang asing bagiku ini bakal menjadi sarangku beberapa waktu kedepan. Dirumah kontrakkan Mas-masku. Dan disini aku mengambil alih kamarnya mas Bagus. Mau ga mau, rela ga rela, dia musti mau dan rela nyerahin kamarnya ke adek perempuan tersayang semata wayangnya ini. haha

Kamarnya ga beda jauh sama kamarku yang di Rantau dari segi ukuran. Tapi bueda buanget kalo dari segi kebersihan. Kamar ini kaya TPA. Botol air mineral dimana-mana. Sampah disetiap sudut. Debu numpuk. Plastik, kertas, kardus bertebaran. Baju pating telecek. Waktu  masuk, segala jenis wewangian masuk ke indera penciumanku. Dan akhirnya, dengan berat hati aku mutusin buat BERES BERES. Untung juga ada mama yang bantuin.

Keringat ngucur sana-sini, Akhirnya kamar berdinding ungu terong muda (?) ini beres juga. walaupun ga bisa sepenuhnya bersih kaya kamar di Rantau, tapi setidaknya kamar ini sekarang layak huni.

Niat hati pengen mandi, ngilangin gerah gegara cairan lengket disekujur tubuh. Tapi baru aja mau ngambil anduk muncullah Om beserta keluarga besarnya. Mampus! muka dekil, bau keringat, baju gembel! Ya udah deh, pasang muka tembok aja kalo ada yang nanya “bau asem apa ini ?”

Setelah ngobrol ini itu, akhirnya salah satu sepupuku mutusin buat pulang karena senin ada kerjaan. Dia ga tua, tapi juga ga layak dibilang anak muda. Dan dia adalah tersangka utama dalam tulisanku sebelumnya, cenayang oh cenayang…

Kita semua yang tergolong remaja (40 tahun kebawah) pada mau nganterin si cenayang ke bunderan karena travel-nya nungguin disana. Jadilah kami berdelapan pergi. Sepanjang jalan kerjaan kita nge-bully si mancung. Dia yang rada anak mami selalu jadi sasaran empuk buat di bully. Trus lanjut ke adeknya yang berujung mulut manyun muka kelipat delapan.

Mungkin bosan nge-bully orang, si cenayang tiba-tiba nyeletuk “eh mas, aku kemarin mikir. Koyo e’ Ayi habis kuliah iki yo semester awal bakalan *tuutttt*” mukanya mesem-mesem dengan entengnya. Aku diem. kampret! kena lagi aku. Mas langsung teriak “ooh ga bakalan!” aku diem lagi. Sialan! “kecuali dia berani *tuuttt*” tambahnya. Aku makin diem. Bener bener nih orang.

Aku melototin cenayang, tapi dia ga tau atau lebih tepatnya pura-pura ga tau. Atau kalau berpikir positif, mungkin cenayang ga liat aku melotot karena aku melotot ga melotot mataku ya tetep aja kaya gitu.

Dan akhirnya pembicaraan ga jelas dimobil ini diakhiri dengan topik “ngebet nikah” si nona supir yang juga sepupu aku.

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s