Misteri dibalik Lesum Pipi

Rayi is back !!

Aku mau cerita, dan cerita ini berhubungan dengan lesum pipi. Jadi begini ceritanya

Hari ini, seperti dua hari sebelumnya aku pergi bimbel. Dan juga seperti dua hari sebelumnya, si Kutil udah nunggu di TKP. Singkat cerita kita duduk dan ngobrol dikelas. Hari ini Tryout, kegiatan rutin tiap minggu. Kami duduk sebelahan. Dan datanglah cewek yang fashion-nya matching banget. Dari atas sampai bawah jingga semua. Itu tema dia hari ini.

Kebetulan pagi ini temen satu kampungnya belum datang. Akhirnya dia mutusin buat duduk disebelah si Kutil. Aku duduk mepet dinding. Kita ngobrol banyak, dia anaknya rame atau lebih pantes dibilang heboh. Cocok banget kalo ngumpul sama aku dan si Kutil yang kebetulan dilahirkan dengan kodrat ga bisa diem.

Namanya Nami, anak SMK dari Batu Licin kalo ga salah inget. Dan Didepan kami ada dua cewek, yang satu namanya Lalal (itu kata si Kutil, kalo seingetku namanya cuman Lala. Tapi Kutil yakin kalo namanya Lalal). Dan yang satunya lagi namanya Ani (bukan Ani pasangannya bang Rhoma, oke!).

Ada yang lucu waktu aku manggil Ani. Aku nepuk bahu dia dan bilang “Hi Tut! Nama kamu Tuti kan ?” dia melongo. Dan aku melongo kuadrat. Si kutil nyenggol, “Tuti ? Yakin namanya Tuti? inget kamu sama namanya ?”. Aku diem, mikir. Dan aku mutusin buat tanya lagi. “Iya Kutil, aku inget. Kemarin kamu bilang nama kamu Tutikan ?” dia geleng-geleng. Mampus! salah inget nama orang.

“Aku Ani, bukan Tuti”. Ternyata namanya Ani.ANI.. Jauh banget antara Ani sama Tuti. Aku langsung meluk Kutil. Malu bray, MALU! Langsung aja sok akrab.

Kita ngobrol, aku, Kutil, Ani, Lalal dan Nami. Ga peduli orang lirik-lirik, Nami sama si Kutil tetep ngomong. Dan Nami tiba-tiba nyeletuk, “ih kamu Rayi.. Kamu rapi banget deh pake jilbabnya. Sebenernya aku juga mau pake jilbab, tapi ga pernah rapi” Aku terbang😀 …

Dia nyeletuk lagi, “Iih aku seneng deh liat kamu, manis” demi apa, aku nyangkut di lantai 3 kayangan.

“Kamu punya lesum pipi ya” Deg! Si Kutil nyenggol-nyenggol. Cacingannya kumat.

“Kamu tau ga, katanya kalo punya lesum pipi itu bakal kawin sama duda lho”. Cetar banget sumpah kata-kata Nami itu. Setauku punya lesum pipi itu tandanya manis. Baru kali ini denger kaya gitu. Ngeri banget.

“Iih beneran tau. Udah terbukti. Temenku yang punya lesum pipi dia kawin sama duda. Dua orang lho Yi” Nami ngeyakinin, mungkin karena dia ngeliat mulutku mangap lebar. Si Kutil ayannya kumat. Dia bisik-bisik ga jelas. Dan aku skip omongannya dia karena itu ga penting.

Aku cuman komat-kamit amit-amit jabang bayi!

“ngomong-ngomong, mana yang namanya Tuti disini ?” aku teriak dikelas, dan anak-anak rombongan dari Pelaihari (maap kalo typo) pada nunjuk cewek yang duduk di depan.

Dan omongan tentang lesum pipi berakhir.

Jadi menurut readers, apa sebenarnya makna dibalik lesum pipi ?

Give me ur opinion guys ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s